Susi: Be Passion, Patient, and Persistent!

Halo Bung Togap dan rekan-rekan milis,

Setelah membaca artikel Bung togap dan artikel singkat Prof. Carol Drewck, saya tertarik untuk berbagi pengalaman dengan rekan-rekan yang lain.

Pertama-tama saya menyadari bahwa saya bukan anak jenius dan berbakat, yang bisa mengerjakan dan mendapatkan sesuatu dengan less effort. Buat saya motivasi dan konsentrasi sangat penting.

Seperti yang dialami bung Togap dan penerima beasiswa yang lain, kegagalan demi kegagalan baik dalam mendapatkan beasiswa mewarnai kehidupan saya. Jangankan untuk sekolah ke luar negeri, untuk bisa diterima di universitas terbaik di pulau Jawa saja, saya kurang berhasil. Dulu untuk masuk perguruan tinggi negeri, kami diwajibkan mengikuti UMPTN. Orang tua saya bilang jika tidak diterima di negeri tidak ada biaya, dari 3 kesempatan mengikuti UMPTN, semuanya berakhir diterima di perguruan tinggi negeri di provinsi tempat saya tinggal. Akhirnya saya mencoba menekuni bidang yang saya sendiri saat itu tidak jelas. Sangat berat mengikuti perkuliahan dengan sistem pendidikan di Indonesia yang saya rasa sebagian kurang kondusif. Dengan alasan ekonomi dan nilai IPK yang rendah, saya hanya bisa menamatkan Diploma 3 di Fakultas Teknik.

Harapan saya tidak padam, saya ingin sekolah setinggi-tingginya dan sekarang target saya di luar negeri. Mungkin bisa dibilang ide gila, di universitas saya saja saya tidak bisa diterima bagaimana dengan studi di luar negeri.

Pertama saya mencoba melamar AIT krn dari informasi yang kurang valid yang saya terima, saya bisa langsung melanjutkan ke Master. Dengan segala 'keluguan' saya, aplikasi beasiswa itu gagal. Kemudian saya berpikir, bagaimana kalo melanjutkan S1 ke universitas swasta dulu baru mencoba mencari S2 ke luar negeri. Saya hanya berpikir mungkin beberapa perusahaan/institusi akan melihat kompetensi seseorang berdasarkan IPK dan almamater, tapi bukan berarti orang seperti saya tidak bisa meraih kesempatan tersebut. Dengan mempertaruhkan gaji saya sekitar 10 bulan, saya membayar uang masuk sekolah di PTS dan saya lulus. Kembali karena saya melanjutkan D3 ke S1, tentunya sebagus apapun nilai saya di S1 belum bisa meningkatkan IPK saya secara drastis. Mengutip gaya bung Togap, IPK saya masih 2, XX.

Saya mulai kerja di kontraktor/konsultan dan semua berdasarkan kontrak, jika tidak ada proyek berarti tidak ada pekerjaan. Terkadang diskriminasi terhadap perempuan juga saya rasakan, dianggap pekerjaan teknik hanya milik pria. Keinginan untuk sekolah di LN tidak -pernah mati. Kemudian saya mulai karir saya di univ. swasta sebagai asisten laboratorium dengan harapan bisa jadi dosen dan sekolah ke luar negeri. Terlalu jauh untuk bermimpi saat itu dan sangat tidak realistis.

Setelah hampir satu thn, satu orang dosen mengundurkan diri yang notabene juga sekretaris laboratorium. Dia juga sekretaris proyek di universitas yang diprediksikan untuk berangkat sekolah ke LN. Akan tetapi dia mengundurkan diri karena diterima PNS dan amanah orangtua nya sebelum meninggal utk melihat anaknya menjadi pegawai negeri. Setelah perjuangan batin yang keras, dia mengundurkan diri. Kemudian dia mempromosikan saya untuk menggantikan posisinya dia sebagai sekretaris yang sangat ditentang keras oleh kepala laboratorium dengan berbagai alasan. Saya diwawancara oleh beberapa asisten direktur hingga direktur dan diterima tanpa sepengetahuan kepala laboratorium. Dosen yang mengundurkan diri tersebut juga melakukan training beberapa hari sebelum dia benar-benar meninggalkan kampus. Ketika kepala laboratorium mengetahui saya akan menjadi sekretaris di proyek tersebut, dia sampai menghadap kepala yayasan meminta saya untuk kembali ke laboratorium dengan berbagai alasan yang saya kurang tahu. Setelah terombang ambing, karena yang meminta saya adalah direktur dan asisten direktur, akhirnya saya bisa menjadi sekretaris projek. Tapi tidak ada satu orang pun yang bicara kemungkinan saya bisa diberangkatkan ke luar negeri atau bisa menjadi dosen.

Setelah 6 bulan menjadi sekretaris proyek, saya dipercaya untuk mengajar satu kelas dan terkadang menggantikan dekan mengajar mata kuliahnya. Kemudian pihak pimpinan memberi tantangan kepada saya, kami akan mengirimkan kamu sekolah ke luar negeri, full scholarship dengan catatan kamu bisa diterima sekolah tersebut, mengikuti TOEFL atas biaya sendiri, dan mendapatkan visa. Setelah kamu siap berangkat semua dana termasuk application fee, TOEFL, dan visa kami ganti.

Mengajar dan proyek sangat menyita waktu saya dari pagi sampai tengah malam, bahkan sabtu dan minggu. Saya mencuri waktu di tengah2 pekerjaan, pagi2 sekali dan tengah malam, mempersiapkan TOEFL dan aplikasi dan lain-lain. Singkat kata akhirnya saya diterima di beberapa universitas di Netherland, Australia, dan Amerika Serikat.

Agustus 2004, saya berangkat sekolah di AS dan tahun lalu menyelesaikan master saya dengan GPA yang hampir 4.0. Bahkan awal tahun ini saya bisa melanjutkan S3 dengan tuition dibiayai oleh doctoral fund dan research di universitas yang sama di AS.

Saya yakin motivasi yang kuat dan mindset selalu berkembang bisa membuat seseorang mendapatkan impiannya. Saya banyak belajar dari berbagai kegagalan dan kesuksesan dan terus akan belajar. Kesempatan tidak hanya buat mereka yang IPK-nya lebih dari 3.0 dari universitas favorite, dll, tapi buat semua orang. Jangan pernah menyerah!

Be passion, patient, and persistent!


Salam kangen,

Susi

Baca informasi beasiswa dan tipsnya di http://www.milisbeasiswa.com/

13 comments:

Lili mengatakan...

Great experience...Semoga bisa menjadi semangat utk teman-teman lainnya:)
Btw, IPK saya mendekati 4 dan saat ini saya sedang mencari beasiswa untuk s2. Tapi saya justru selalu khawatir krn pewawancara cenderung memiliki ekspektasi yang tinggi ttg saya, seperti pengalaman waktu interview kerja....

Sofiana mengatakan...

WOW....

Sofiana mengatakan...

wow...inspiring sekalii..aku dah lama pengen ngelanjutin s2 diluar, tapi kondisi toefel masi belepotan. sekarang baru ngantongi pengalaman kerja 1,5 tahun banyak univ luar yang minta minimal pengalaman 2thn sebelum akhirnya bisa diterima. kadang masi maju mundur, krn ngelihat ipk juga gak terlalu wow...(2,93) tapi melalui pengalaman susi, jadi semangat lagi hunting univ & persiapin diri

Anonim mengatakan...

"Be passion, patient, and persistent!", yg bener rasanya "be passionate". Bukan mau mengejek, tapi mungkin memberikan harapan bagi yg memburu beasiswa bahwa walaupun salah2 bahasa Inggris seperti ini bisa dapat beasiswa sampai doktor di Amerika...

Anonim mengatakan...

ok banget mbak!!!bener2 menginspirasiku untuk gak menyerah pada kondisi yang belum memungkinkan buat cari beasiswa di luar. mengingat pengalaman kerja juga masih belom seberapa, bahasa inggris juga masih belepotan (kadang masih suka ragu ntar kalo harus menuliskan thesis dalam bahasa inggris)..hehehehe kayak mbak sofiana..
keep up the dood work sist...

bimo mengatakan...

Setelah baca tulisan mba susi ini , jadi tambah semangat untuk melanjutkan s2 ke perancis,,walau ipk tidak memenuhi syarat, tapi semangat & niat memenuhi , semoga

Harriansyah mengatakan...

jadi semangat lg, terlebih saya jg dari d3 dan lanjut ekstensi s1, meski umur sekarang udah 1/4 abad jadi bersemangat lagi.

thanks atas sharingnya mba..

sonianto kuddi mengatakan...

congratulation..
salut bangat sama kmu...

skrang saya sekolah di salah satu universitas negri di Indonesia..dpat beasiswa dan program ini mendapat dobel degree..

skrang uda smster III
dan sy sngat menginginkan melanjutjkan sekolah di luar negri.

klo ada beasiswa S2 & S1 yang ada di tempat saudara..bisa mnta tolong dikrimin informasi ke email: sony_kuddi@hotmail.com

maksi bangat bt
pengalamnnnya...
smoga bisa menjadi berkat buat anak2 indonesia....

salam

sonianto kuddi

free sms with google mengatakan...

free sms with google now. no login, no sign up

Arisan Internet Terbesar mengatakan...

Maaf mengganggu.
Mari bergabung ke Arisan Internet Terbesar. Mudah,murah,tak perlu cari anggota. Sistem bekerja sendiri.Klik saja http://www.arisan-10.biz/?id=11243. Terima kasih.

dj mengatakan...

wui, luar biasa. saya berharap bisa seperti anda, tapi saya menyadari kemampuan saya apalagi sekarang usia hampir kepala empat, mungkin nggak ya seperti anda ???!!!

iik mengatakan...

semangattt!!!thx udah mmbrikan semangatnya mbak!!

Wulan mengatakan...

Terimakasih Mbak Susi atas sharing pengalamannya yang sangat menginspirasi... Saya kebetulan juga bekerja di bidang Teknik dan sekarang sedang meng-apply berbagai beasiswa untuk bidang Energi.
Semoga saya bisa mengikuti jejak Mbak Susi... :)

copyright milis beasiswa